Valentine sendiri adalah perayaan yang bukan Indonesia bangetlah, ga local pride banget lah nih perayaan. Karena memang perayaan yang Indonesia banget adalah menolak hari Valentine

Bulan Februari adalah bulan kasih sayang (katanya) yang puncak nya di laksanakan setiap 14 Februari. Banyak hal yang di lakukan setiap pasangan untuk merayakan hari Valentine, mulai dari beliin coklat murah yang dijual di Indomaret, ena-ena yang kamar hotel dan kasurnya udah di tabur bunga ala-ala, sampai ngasih bunga yang sebener nya nggk ada manfaatnya, karena itu bunga 2 hari kemudian juga layu.

Dikutip dari Tirto.id, Valentine berawal dari festival Romawi Lupercalia, yang diadakan pada pertengahan Februari. Festival tersebut merayakan kedatangan musim semi, termasuk upacara kesuburan dan hari perjodohan bagi pria dan wanita dengan lotre. Pada akhir abad ke-5, Paus Gelasius I menggantikan Lupercalia dengan Hari St. Valentine. Valentine mulai lekat dengan keromantisan mulai sekitar abad ke-14.

Tapi sejujurnya, Valentine sendiri adalah perayaan yang bukan Indonesia bangetlah, ga local pride banget lah nih perayaan. Karena memang perayaan yang Indonesia banget adalah menolak hari Valentine (ini baru local pride) atau merayakan Hari Patah Hati Nasional yang terbagi menjadi 2 jilid setiap tahun nya. Yang pertama pas Raisa nikah sama babang Daud dan yang kedua ketika Isyana nikah sama orang antah berantah yang kurang terkenal.

Di Indonesia sendiri penolakan perayaan hari Valentine masih terus ramai setiap tahun nya. Penolakan perayaan hari Valentine ini di lakukan oleh sekelompok orang yang mewakili golongan PANASBUG (Pasukan Nasi Bungkus) atau sekelompok orang yang mengatas namakan “Indonesia tanpa pacaran”, yang tujuan sebeneranya dia panas-panasan turun ke jalan adalah untuk update Instastory doang. Maklumlah, hidupnya gitu-gitu aja. Jadi kalo ada hari-hari besar yang dia nggk suka, nah di situ kesempatan para PANASBUG ini buat update Instastory mereka.

Padahal, kalau emang gasuka dengan perayaan hari Valentine, yaa tinggal gausah ngerayain aja, kan gampang loh penyelesaian nya. Seperti tipikal orang yang satu ini ketika Valentine. Mereka seperti tahun-tahun sebelumnya, menyemarakan hari Valentine dengan liatin intstastory pasangan-pasangan yang “uwu” atau melihat video-video kompilasi pasangan-pasangan yang “uwu” lainnya di twiiter atau hal lain yang biasa mereka lakukan adalah nonton film seharian tanpa perlu melihat ke “uwu-uwu an” orang yang sedang merayakan Valentine.

Selain yang menolak dan yang tidak merayakan Valentine, pastinya ada tipikal orang yang merayakan Valentine. Biasanya mereka merayakan Valentine dengan berbagai cara, mulai dari beliin pasangan nya Coklat murah di Indomaret, mulai dari SilverQueen sampai Cadbury. Serta beliin bunga di Pasar Rawa Belong yang dimana 2 hari kemudian bunga itu pasti layu. Ada juga yang merayakan Valentine dengan cara makan romantic ala-ala candle light di rooftop dengan pemandangan gemerlap kota, atau memberi kejutan (ala-ala matanya di tutupin) di kamar hotel yang lantai dan kasur nya di tebar bunga (kan cape beresinnya) yang berujung ena-ena.

Tapi menurut pendapat penulis pribadi, sebener nya perayaan Valentine hanyalah perayaan yang di promosikan dengan sangat baik, yang bertujuan untuk mendongkrak penjualan hadiah-hadiah ala Valentine seperti Bunga, Coklat sama Qondom.

Kalo saran dari penulis pribadi sih, dari pada ngasih Coklat murah yang dijual di Indomaret, atau ngasih bunga yang beli nya dari pasar Rawa Belong. Mending ngasih Durian, yang jelas enak dan local pride ala negara tropis. Sekalian kita bantu kesejahteraan Petani buah Durian.

Pada intinya nih, hari kasih sayang itu bukan hanya perayaan yang dirayakan ketika sedang di bulan Februari ataupun ketika hari Valentine. Karena, memang pada dasarnya setiap hari adalah hari kasih sayang dan hari kasih sayang ini bukan hanya untuk dirayakan (di share ke sosmed) antara pasangan yang sedang jatuh cinta saja.

Makan Durian sambil belah Durian, Assalamualaikum (ini bukan pantun)

Hidup Petani Durian!

BTW KENAPA SELALU COWO NYA YAA YANG NGASIH HADIAH?